Kamis, 22 Desember 2011

Audisi Yang Sangat Melelahkan Dan Akhirya Ku Tinggal

Kemaren gue sama temen gue (Andy and Keisuke) ikutan audisi pencarian bakat yang diadakan oleh salah satu televisi swasta. Perjuangan kita buat ikutan audisi itu berat men. Pukul 10pagi kita berdiri didepan pager Balai Kartika / Balai Prajurit yang terletak di daerah kodam. Pintunya masih ditutup sama satpam, kita para manusia bergerombol begitu banyaknya didepan pager tapi satpamnya kekeuh tetep gak mau buka. Sampai akhirya salah satu satpam bilang kalo mendingan kita pulang aja dan ikutan audisi besok coz yang masuk udah sekitar 2500 manusia. Gila -____- Damn -____- , masa baru 2500 manusia yang masuk udah ditutup. Padahal tadi pagi gue baca koran yang daftar 15.000, mau ditaruh dimana 12.500nya kalo besok ???
Akhirnya gue bersama 2 teman gue itu dan para manusia yang lain tetep kekeuh uat nunggu mungkin Tuhan memberi keajaiban dan pagerya dibuka. Bener aja tuh, sekitar 15menit kemudian akhirnya pager dibuka. Para manusia yang segitu banyaknya pada rebutan masuk sampai akhirya pada masuk semua. Lalu kami disuruh buat 4 barisan dan akhirnya digiring ke area belakang Balai Kartika. Kita nunggu disana 1jam'an ada, kebayang gak tuh kayak apa pegelnya berdiri 1jam? Penderitaan belom selesai men, kita belom antre buat ambil nomor peserta. Audisi ini benar benar butuh perjuangan dan sangat melelahkan.

Para manusia yang tadi berdiri akhirnya satu persatu capek dan duduk di aspal / sekear jongkok dan ada yang duduk duduk didepan pos penjagaan satpam Balai Kartika. Antrean buat masuk antre ambil nomer jalannya lama banget sapai akhirnya insiden kaki gue robekpun terjadi. Mau gimana lagi? akhirnya dengan tekat kuat gue terjang kesakitan itu.
Setelah hampir 30menit akhirnya gue dan temen gue masuk di antrian buat ambil nomer dan keluar dari antrean buat antre ambil nomer. Disini medan perjuangan yang sangat menyusahkan dan menumbangkan banyak orang. Antreannya panjaaaang banget, sesak, panas. Itulah gambaran yang bisa gue gambarin waktu gue berdiri disitu. Akhirnya sampai ja setengah satu gue sama temen gue udah hampir dikit mau didepan, tapi karena kondisi gue yang gak memungkinkan karena mau pingsan akhirnya gue mundur dari antrean itu.
Guepun beli minum namun masih di area audisi. Sampai akhirnya panitia menyusutkan kembali antrean itu dengan cara yang antre disebelah kanan disuruh mundur kebelakang supaya jalan agak longgar, karena para manusia yang didepan udah pada tumbang pingsan (untung gue gak ikutan pingsan). Jelas dong banyak yang kecewa dan marah marah sendiri. Gue yang gak ikutan diusir sih juga jengkel sama panitianya. Kita udah berjuang buat bisa masuk ke Balai Kartika, kita antre untuk antre ambil nomor peserta lama, kita udah masuk antrean buat ambil nomor serasa ikutan Pembagian Sembako yang sangat sesak. Kita sudah memperjuangkan kaki yang rasanya hampir patah untuk tetap berdiri tegak dan tidak pingsan, sekarang kita disuruh ngulang dari awal. Marah gak sih lo kalo ikutan ada disini ? Kecewa gak lo ?



Dan tadi pagi sampai sore yang ngantri cuma sedikit mungkin mereka uda kagok buat ikutan lagi. Parahnya men, tadi gerbang buat masuk ke Balai Kartika cuma dibuka sekali dan itupun pagi pagi. Yah berjuanglah ngemis ngemis sama satpan biar dibukain pager.




Pesan pesan dari gue kalo lo mau ikutan audisi kayak beginian adalah =
- Jangan lupa bawa karpet buat duduk waktu antre
- Jangan lupa bawa bekal makanan dan minuman biar tetap bisa bertahan ditengah antrean lautan manusia
- Jangan lupa bawa conterpain, biar urat urat lo gak kaku waktu berdiri
- Jangan lupa bawa payung, biar lo gak kepanasan ditengah terik matahari
- Jangan dandan dari rumah pasti buyar dandanan lo di tengah antrean
- Persiapkan mental dan diri kalian
- Jangan lupa bawa duit buat sangu

Sekian dan terimakasih :)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar