Minggu, 04 Desember 2011

Oh Asep -___-

Bukannya gue mau sok menggurui, bukannya gue sok mau jadi motivator. Gue ngebagi cerita ini supaya kalian gak mencontoh perilaku temen gue yang satu ini.

Yaps mari kita baca ..

Gue punya temen sebut saja namanya Asep (ini namanya bagusan, soalnya biasanya gue pake nama Bejo). Dia bisa dibilang hidupnya sempurnah tanpa satu kekurangan apapun. Tapi kalau lo kenal dia lebih jauh, mungkin lo baru sadar kalo dia anak yang bodoh banget soalnya gak bisa bersyukur dan memanfaatkan keadaan (bukan memanfaatkan keadaan yang jelek !).

Let started this story ..
Asep adalah anak seorang pegawai negri yang bokap sama nyokapnya pangkatnya udah lumayan tinggi.Tapi sayang itu bukan nyokap aslinya, melainkan nyokap Tirinya. Nyokap tiri n bokapnya sayang banget sama dia. Tapi sayangnya dia  jarang dikasih perhatian sama mereka karena kesibukan kerja. Asep punya seorang kakak perempuan (sebut saja Kak Bunga) dan beberapa adik (gue lupa berapa banyaknya soalnya terakhir kesana masih 2). Rumah Asep gedeeee banget kalo buat ukuran kaki gue (kira2 rumahnya segede taman mundu trus tingkat). Dengan segala fasilitas yang tersedia di rumahnya hiduplah Asep menjadi seorang anak yang pandai dan religius.
Ya, itu yang gue tahu dari dia 5 tahun yang lalu terakhir gue ketemu.

Dan sekarang apa yang terjadi eng ing eng ..
Udah gak ada lagi yang namanya Asep pinter dan Asep religius, yang ada jadilah Asep BRANDALAN. Jujur gue shock tau dia kayak gitu sekarang, soalnya sumpah dia itu jauh beda sama Asep yang gue kenal dulu dan kabar terbaru yang gue dapat adalah dia SEKARANG KELAS 2 SMA SAMA KAYAK GUE. Perlu gue ceritin sedikit, dia waktu SMP itu lulusan suatu SMP unggulan di Surabaya dan ikut AKSELERASI ! (Sekolah yang menghabiskan SKSnya dalam waktu 2 tahun) dan seharusnya dia sekarang kelas 3 SMA. Iya AKSELERASI, coba bayangin deh seorang anak lulusan sekolah unggulan dan kelas akselerasi bisa gak naik kelas dan di keluarin dari sekolahnya (SMAnya si Asep itu SMA unggulan tapi gak disurabaya) ?, Heloooo, kayak apa sih lo sekarang Sep sampai jadi kayak gitu. Sekitar 2 bulan yang lalu gue denger kalo bokapnya sekarang uda gak seberapa peduli sama dia karena kecewa sama tingkahnya .

Sekitar 2 bulan yang lalu juga gue jadi sering keluar - keluar rumah buat nyari cemilan buat makan malem dan apa yang gue lihat? Gue liat Asep sama 2 orang temannya ngerokok di bawah pohon dekat tempat gue beli cemilan dan sampai sekarang gue masih sering liat dia begitu. Sejak saat itu gue gak pernah nyapa dia, walaupun seringkali kayaknya dia mau nyapa gue tapi gue pura - pura gak liat, gue kecewa sama dia men !! Kemaren waktu gue buka facebooknya temen gue yang kenal sama dia ada seorang temennya yang komen di statusnya kalo mereka sama Asep mau ngadain pesta alkohol.
Astaughfirullahhalladzim ..


Pesan gue yang mau gue bagiin ke kalian dari cerita diatas adalah :
- Hidup itu cuma sekali, lakukan yang terbaik yang bisa kalian lakukan
- Senakal - nakalnya kalian jangan pernah menyentuh yang namanya ALKOHOL, mau dibawa kemana bangsa kita kalau para penerus bangsanya Pemabuk ?
- Kalo lo udah dipercayai sama ortu jangan salahkan kepercayaan mereka, inget lo hidup masih ikut mereka. Mau hidup sama sapa lo, kalau ortu lo uda gak peduli ?
- Jangan bergaul sama orang yang salah, soalnya itu berpengaruh sama masa depan lo.
- Kalau lo nanti lo uda di posisi yang tinggi jangan lupa nengok kebawah.
Ini pesan yang paling penting : Kalau lo nanti punya anak, berikanlah kasih sayang sama perhatian lo 100% jangan setengah - setengah. Kalau lo nggak perhatian sama anak lo nanti, bisa - bisa dia nyari jalan sendiri buat lo perhatiin yang ada nanti malah caranya yg gak bener.

Sekian update dari saya. Thanks for Reading this note :)
@Ayudiakania 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar