Rabu, 16 Januari 2013

Makroni oh Makroni ~

Di minggu ini gue dan teman gue (baca: Kavela) mengalami musibah gara - gara Makroni Pedas. Musibah yang gue terima adalah gigi geraham gue pecah dan sampai saat ini pecahannya masih nyantol di gusi gue walaupun udah mau putus, ini udah 6 hari lho begini gak putus - putus giginya nah lo bayangin aja seberapa menderitanya gue. Temen gue juga merasakan masalah menyebalkan yang dihadirkan oleh si Makroni Pedas ini, yaitu penyakit maagnya kumat. Asal mula itu semua adalah satu bungkus Makroni Pedas yang dibeli oleh teman sebangku gue (baca: Yeny atau Oma), si Oma ini beli Makroni di Cece Kantin dan kita berempat (gue, Kavela, Yeny dan Ame) berbondong - bong menghabiskan bersama - sama karena tingkat kegotong - royongan kita tinggi. Udah tuh kan habis, pulangnya gue ajakin Ame buat lomba cepat - cepatan makan Makroni dan dia meng-iya-kan akhirnya setelah jam bimbel usai gue sama Ame sama Kavela makan bareng - bareng walaupun si Kavela kagak ikutan lomba dan gue sama Ame imbang soalnya habisin Makroninya ternyata barengan tapi gue dapat satu hadiah istimewa yaitu gigi gue pecah, terima kasih makroni :)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar